..

..

Adakah gambar ini satu lagi sandiwara UMNO ?? #LahadDatu

on Friday, March 8, 2013 by Generasi Pejuang Bangsa
 - 1 Comment




Keadaan mayat salah seorang anggota polis yang dipenggal kepalanya ketika diserang hendap oleh pengganas Sulu di Kampung Sri Jaya, Simunul, Semporna, Sabah, baru baru ini. Bulatan atas, anggota badan manakala bulatan bawah, kepala - UTUSAN


Cebisan organ paru paru dan hati salah seorang anggota polis yang dibunuh kejam oleh pengganas Sulu di Kampung Sri Jaya, Simunul, Sabah, baru baru ini - UTUSAN

Pesuruhjaya Polis Sabah, Datuk Hamza Taib mengesah 71 orang telah ditahan untuk disiasat di sekitar Timur Sabah.

Ada berita disebar melalui SMS dan media sosial 700 tentera Sulu masuk ke Kota Kinabalu, berita ini tidak betul dan jangan terperdaya.

Ahli Dewan Undangan Negeri Lahad Datu, Datuk Datu Nasrun Datu Mansur mengumumkan putus hubungan dengan sebahagian kelompok suku kaum Suluk di Mindanao, Filipina yang berniat jahat dan memudaratkan negara.

Jelasnya, sentimen sama turut dikongsi pemimpin-pemimpin akar umbi dari kalangan suku kaum Suluk.

"Perkara ini sudah menyebabkan banyak masalah sehingga kita kehilangan lapan orang anggota keselamatan kita, dan perkara ini tidak boleh dimaafkan dan tidak menguntungkan kepada kita kalau berbaik dengan mereka kalau ini niat mereka untuk merosakkan kita." jelas ADUN berketurunan Suluk itu.


One Response

  1. Kita bunuh suma penganas sulu tu,jd tggal sorang pon..depa ni cilaka!!!!!

Leave a Reply

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Sebarang maklumat yang hendak diberikan boleh email kepada pbpejuangbangsa@gmail.com
Hasil tulisan atau gambar yang dipaparkan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sebagai rakyat Malaysia dan tidak mewakili mana mana pihak. Penulis tidak akan bertanggungjawab atas kerugian disebabkan bahan bahan yang disiarkan di dalam blog ini. Terima kasih.

Followers

Created by Generasi Pejuang Bangsa. Powered by Blogger.
© GENERASI PEJUANG BANGSA. Converted by Smashing Blogger for LiteThemes.com.